MacGyver, DINAR dan Socially Responsible Investing

Mungkin sebagian besar pembaca blog ini bingung membaca judul artikel saya yang ini, karena tidak tahu apa kaitan antara MacGyver, DINAR dan juga Socially Responsible Investing. Mungkin sebagian di antara teman-teman bahkan bahkan tidak tahu apa/siapa itu MacGyver.

MacGyver adalah nama sebuah film seri (sekaligus tokoh utama dalam film seri tersebut) yang sangat populer sewaktu saya SMP-SMA.  Tokoh MacGyver itu digambarkan sebagai seseorang yang sangat kreatif dalam berpikir sehingga ia bisa keluar dari berbagai kesulitan dengan menggunakan berbagai barang sehari-hari (misalnya lakban, deterjen, dll).

Lalu apa kaitan MacGyver dengan Danareksa Indeks Syariah (DINAR) dan Socially Responsible Investing (SRI)?

—–oOo—–

Senjata MacGyver

Victorinox: 'senjata' MacGyver

Saya menyinggung MacGyver dalam artikel ini karena suatu benda yang menjadi ‘ciri khas‘ MacGyver. Dalam aksinya, MacGyver selalu mengandalkan sebuah ‘senjata’ yang ia bawa kemana-mana, yaitu pisau Swiss Army (Victorinox). Seperti yang kita tahu, pisau Swiss Army merupakan kumpulan dari berbagai alat, sehingga mempunyai berbagai fungsi. Dengan dibantu alat-alat yang ada di dalam pisau Swiss Army ini, MacGyver bisa keluar dari berbagai permasalahan yang dihadapinya.

Dalam dunia investasi, sebenarnya para investor juga bisa memiliki ‘pisau Swiss Army‘. Apa wujud dari pisau Swiss Army ala dunia Investasi? Jawabannya adalah : Index Investing, yang pernah saya singgung di artikel yang lampau.

(PS: Mohon diperhatikan bahwa Index Investing di sini bukanlah ‘permainan’ tebak-tebakan index, baik Hangseng, Nikkei ataupun Kospi spt yang kerap ditawarkan oleh berbagai perusahaan di Indonesia. Produk -produk tersebut tidak layak dikategorikan sebagai investasi).

Dalam melakukan Index Investing di saham, kita berinvestasi di seluruh perusahaan yang terdaftar pada sebuah index. Jika misalkan kita melakukan Index Investing di index S&P 500, berarti kita berinvestasi di seluruh 500 perusahaan yang termasuk di dalam index S&P 500 tersebut.

Lalu apa manfaatnya?

Sebagai investor di saham, kita harus melihat diri kita sebagai pemilik perusahaan yang menerbitkan saham tersebut. Dalam hal S&P 500 misalnya, kita harus berpikir ‘oh, saya adalah pemilik 500 perusahaan terbesar Amerika‘. 500 perusahaan yang kita miliki itu terdiri dari berbagai macam perusahaan yang berada di berbagai macam sektor, manufaktur, finansial, teknologi, dll. Seperti kita tahu, dunia usaha itu mempunyai siklus, dimana siklus setiap sektor usaha itu berbeda-beda. Dalam kondisi tertentu, mungkin sektor A kurang bagus, tetapi sektor B justru melejit. Sebaliknya, di kondisi lain, performa sektor A akan menonjol, tetapi sektor B justru ‘memble‘.

Melanjutkan ilustrasi saya di S&P 500, sebagai pemilik 500 perusahaan di atas, kita bisa berpikir ‘Wah, usaha saya yang A sedang kurang bagus, tetapi untung saja usaha saya yang di bidang B sedang maju pesat‘. Tiada bedanya dengan seorang konglomerat (yg punya berbagai macam usaha), kita mempunyai banyak ‘ladang’ yang bisa diandalkan. Ini merupakan ilustrasi sederhana dari konsep Diversifikasi. Di setiap kondisi ekonomi, biasanya ada sektor yang hasilnya akan relatif bagus dibandingkan sektor lain, dan berkat diversifikasi (dengan index investing), kita hampir bisa dipastikan akan mempunyai saham di sektor tersebut.

Dilihat dari aspek ini, index investing bisa dikatakan mirip dengan pisau Swiss Army milik MacGyver, karena menawarkan ‘solusi’ utk setiap ‘permasalahan’ yang kita hadapi dalam investasi kita.

—–oOo—–

Lalu apa kaitannya pisau MacGyver di atas dengan Danareksa Index Syariah (DINAR) dan Socially Responsible Investing (SRI)? Mungkin ada baiknya di sini saya berbicara mengenai DINAR dan SRI terlebih dahulu.

DINAR yang saya tulis di artikel ini bukanlah mata uang dinar irak. DINAR dalam hal ini merupakan sebuah reksadana index (produk dari PT. Danareksa) yang mengacu kepada Jakarta Islamic Index (JII). Jakarta Islamic Index sendiri berisikan 30 perusahaan yang aktivitas bisnisnya tidak bertentangan dengan prinsip Syariah Islam, antara lain :

  • Usaha di sektor perjudian
  • Usaha di sektor finansial konvensional seperti Bank (karena berkaitan dengan bunga)
  • Usaha di perusahaan yang memproduksi produk-produk yang dilarang seperti alkohol, rokok, dll.

Socially Responsible Investing (SRI) di lain sisi merupakan suatu konsep investasi dimana seseorang dalam menjalankan investasinya mempertimbangkan juga faktor ‘tanggung jawab sosial’-nya. Dalam SRI, seseorang biasanya menolak utk berinvestasi di perusahaan yang dianggapnya ‘berefek sosial negatif’ terhadap masyarakat, misalnya perusahaan yang memproduksi senjata, alkohol, berkontribusi dalam ‘perusakan lingkungan’, dll.

Dilihat dari operasionalnya, sebenarnya DINAR dan SRI bisa dikatakan hampir sejenis, yaitu investasi dengan ‘batasan‘. Dalam DINAR, batasannya adalah agama, sedangkan dalam SRI batasannya adalah keyakinan pribadi orang itu. Keduanya secara umum akan menolak berinvestasi dalam saham-saham ‘dosa’ (Sin Stock), yaitu saham-saham perusahaan industri judi, alkohol, dan juga rokok.

—–oOo—–

Lalu bagaimana dampak adanya ‘batasan’ dalam investasi di atas?

Satu hal yang menarik di sini adalah karakter dari saham-saham Sin Stock. Selain dihindari oleh investor yang terikat ‘batasan’ (baik agama maupun keyakinan pribadi), Sin Stock juga biasanya dijauhi oleh investor institusi (karena masalah image di masyarakat). Akibat dijauhinya saham-saham ini,  kerap kali Sin Stock justru mempunyai Value/nilai yang menarik jika dibandingkan dengan harganya.

Hal kedua yang menarik dari Sin Stock adalah karena produk-produk perusahaan  mereka bisa dikatakan ‘tahan banting‘, terutama utk alkohol dan rokok. Meskipun agak miris, tetapi tidak bisa dipungkiri, ketika resesi pun kebanyakan perokok akan tetap merokok dan orang akan tetap minum alkohol (malah mungkin semakin banyak?). Dalam aspek ini, bisa dikatakan bahwa saham-saham Sin Stock mempunyai karakter defensif yang akan ‘menolong‘ hasil investasi kita ketika resesi.

Jika kita kembali ke ilustrasi MacGyver dan pisau Swiss Army-nya, dalam hal ini mungkin investasi dengan ‘batasan‘ seperti DINAR dan SRI bisa kita ibaratkan seperti pisau Swiss Army yang tidak begitu lengkap, misalkan tidak ada obengnya. Akibatnya ketika kita butuh obeng, mungkin kita akan sedikit mengalami masalah.

—–oOo—–

Di akhir artikel ini, saya ingin menekankan bahwa dalam hal ini bukan berarti saya berkata investasi dengan ‘batasan‘ seperti investasi syariah dan SRI itu tidak bagus.

Salah satu hal yang penting ditanyakan dalam menjalankan investasi adalah apakah kita bisa tidur nyenyak dengan investasi kita? Jika karena investasi, kita tidak bisa tidur nyenyak karena merasa berdosa/bersalah (krn aturan agama maupun krn keyakinan pribadi), berarti investasi yang kita jalankan itu sudah ‘salah‘. Tetapi dalam kasus di mana kita tidak terikat oleh batasan-batasan tersebut, mungkin perlu dipikirkan  lagi apakah kita ingin membeli pisau Swiss Army yang tidak ada obengnya.

Jadi anda termasuk golongan investor yang mana? Obeng atau tanpa obeng?

17 Comments

Filed under Pemikiran tentang Investasi

17 responses to “MacGyver, DINAR dan Socially Responsible Investing

  1. (untuk saya sendiri)pilih yg tanpa obeng aja ahh, lebih nyaman dihati dan InsyaAllah selamat dunia dan akhirat he he he lagipula rizki udah ada YG mengatur, ya ga? maaf ya, peace bro

    Edison: hahaha, kok minta maaf sih? Artikel ini sekedar bercerita mengenai investasi dengan ‘batasan’, bukan berarti bahwa investasi dengan ‘batasan’ itu tidak boleh dilakukan. Seperti yang saya tulis, jika memang investasi tanpa ‘batasan’ membuat hidup dan batin tidak tenang, tentunya tidak baik.

    Sejujurnya, artikel ini sendiri mungkin cenderung lebih ditujukan kepada teman-teman yang sebenarnya tidak terikat oleh ‘batasan’ seperti yang saya tulis. Mereka-mereka ini yang harus berpikir utk ‘pakai obeng atau tidak‘.

    Jika misalkan agamanya melarang ‘pakai obeng‘, tentunya pertanyaan ‘pakai obeng atau tidak‘ kurang relevan karena tidak ada pilihan. Tetapi jangan sampai investasinya mengikuti prinsip syariah, perilaku sehari-harinya tidak ya? Misalnya saja anti membeli saham perusahaan rokok, tetapi sehari-harinya merokok…. Kalau seperti ini ibaratnya mata kiri ‘merem‘, mata kanannya tetap ngintip🙂

    PS: Kelihatan nggak ya kalau saya ‘anti’ rokok?🙂 Tetapi saya tidak ‘anti’ saham rokok loh…. hahahaha

  2. Blazy DK

    saya tidak anti obeng,tp punya pisau victorinox yg g ada obengnya,sebagai koleksi aja biar komplit😀

  3. biru

    kenapa ya bank mandiri tidak jual DINAR😦 karena walaupun tanpa obeng, tetap dirasakan perlu.

  4. Tom

    wah, bro koq gak konsisten sih? di HYIP, katanya gak bagus ambil untung dr penderitaan downline..

    sedangkan kalo gw baca thread-nya, kayanya bro lebih ‘co-kit’ (condong dikit) ke pisau + obeng.

    sbg fans MacGyver, sy pengen ingetin bro lho, bahwa kadang-2 MacGyver ada kesempatan untuk menggunakan senpi, tapi ia menolaknya.

    jadi.. pake senpi atau tidak, Mac?

    Edison: LOL, dasar iseng… tadi pas ditelpon katanya toko lagi ramai…. bukannya ngurus langganan, malah kerjanya bikin komentar yg aneh aneh aja….

    Semua ada batasannya. Hampir semua orang dalam hidupnya pernah melanggar hukum dengan nerobos lampu merah. Tapi kalau merampok bank atau membunuh kan sudah lain kelasnya🙂

    Lagipula I kan nggak anti sama minuman (sekali kali ada minum sewaktu ‘socializing‘). Judi juga tidak sampai anti (sekali kali bolehlah ke Macao utk jalan-jalan dan makan Portuguese Tart).

    Paling-paling yg anti adalah rokok… tapi tidak anti saham rokok.. kenapa?

    Soalnya di Indonesia kita sering jadi perokok pasif, terpaksa menghisap asap rokok padahal sebenarnya tidak merokok (karena orang-orang yg kurang ‘tepa selera’, merokok seenaknya). Karena sudah dirugikan oleh para perokok, yah minimal mengambil untung sedikit dari saham rokok mungkin nggak apa kali ya? hahaha…. Mungkin kalau di Indonesia orang-orang sudah berhenti merokok seenaknya, baru terpikir utk menjauhi saham rokok…. hahahaha….

  5. toto_lutu

    Saya tidak punya pisau (rasanya lebih tepat disebut multi-tools karena isinya bukan cuma pisau) Victorinox..
    Tapi saya punya multi-tools Leatherman (seri Charge-Ti).
    Selain lebih kuat (titanium) juga tampangnya lebih gagah..
    (tempat saya gak banyak mall yg kalau mau masuk harus diperiksa pakai detektor logam dulu, jadi gak masalah)

    Eh, bro Ed..seingat saya, serial MacGyver itu sudah beredar di Indonesia sejak saya masih SD..
    Maksudnya..saya gak lebih tua dari sampeyan lho..
    Kan serial itu pertama kali ditayangkan di sini sama tv swasta pertama..
    Dulu masih pakai decoder..🙂

    Dengar2 rencananya JII akan menambah isinya..
    Bukan lagi top 30..

    Edison: Dulu ekonomi keluarga saya termasuk pas-pasan🙂 (Masih ingat dahulu satu rumah ukuran 11x7m dihuni oleh 13 orang). Jadi waktu itu tidak punya TV berlangganan. Saya baru bisa nonton MacGyver setelah RCTI siaran bebas tanpa dekoder.. kalau tidak salah ingat itu sewaktu SMP/SMA (sudah lupa tepatnya kapan)…

    Kalau mengenai JII, meskipun ditambahkan isinya, karena dalam menambahnya tetap ada ‘batasan’, pada akhirnya tetap saja isinya tidak ada ‘obeng’🙂

  6. Nawi

    DINAR, itu bukankah yang sering dan sangat gencar ditawarkan di internet? Dijual DINAR Irak, modal beli 1 set DINAR Irak hanya Rp 1.500.000,- kemudian 3-5 tahun ke depan menjadi Rp 1,5 milyar. Menurut saya investasi DINAR ini TIDAK MASUK AKAL, terlalu mengada-ada.

  7. toto_lutu

    @Nawi
    bacanya kurang teliti nih..🙂
    DINAR yg dimaksud di sini adalah reksa dana indeks syariah, salah satu produk dari Danareksa.
    Bukan Dinar mata uang yg dispekulasikan itu..

    Edison: Kemarin saya sempat khawatir bahwa orang akan salah paham dengan DINAR-nya, ternyata benar terjadi.

    btw, maaf ya bro, baru tidak lama bro memberi masukan agar blognya tidak banyak pakai video, hari ini saya membuat artikel dengan video (krn memang perlu). Tapi tidak akan sering-sering kok🙂

    • Gery

      Bung Toto lutu,
      Boleh saya tanya dapet dari mana Leatherman Ti nya?

      Saya cari2 di indonesia sepertinya susah sekali dapetnya? Yang ada paling juga seri wave ato fuse (ada di ace hardware).

      Boleh bagi2 infonya dimana beli.

      Terima Kasih,
      Gery

  8. Kingkong88

    “Sin stock” ? hahahah…ada-ada aja😛 ini kayaknya perlu dimasukkin lagi ke kamus kosakata pribadi, hehehe, ntar kalo invest di “sin stock” jadi ato kaga tar berubah jd “hell stock” ato “heaven stock”😛

    Edison: hahaha, tapi istilah sin stock bukan buatan saya kok bro, memang sering dipakai. Malah ada riset khusus terhadap perilaku sin stock ini🙂

  9. antialias

    Kemarin baca Kompas edisi minggu ternyata industri tembakau (rokok) di poros Parakan-Magelang itu menghidupi 30 juta penduduk Indonesia. Silakan tanya wartawannya dari mana dapat angka tersebut.

    Nah kalau dicap sebagai “Sin Stock” lalu dilarang, 30 juta orang mau dikemanakan? “Parakan boleh dicoret dari peta ” — begitu kata wartawannya kalau seandainya rokok dilarang.
    Kediri dan Kudus pun boleh dihilangkan juga mungkin🙂

    Saya sendiri nggak merokok apalagi minum, makan tape / peuyeum aja udah langsung merah mukanya.

    Pernah mampir ke pabrik Multi Bintang di Mojosari dekat Tanggulangin, Sidoarjo waktu kuliah. Pabriknya luar biasa luas. Memang tidak bisa dipungkiri bahwa saham MLBI kurang diminati. Volume transaksi hariannya kecil bahkan 0. Makanya nggak heran kalau valuenya (bisa jadi) lebih tinggi dari harga sahamnya.

    Edison: Dan besok orang yg baca blog ini mulai melirik MLBI gara-gara bro antialias…🙂

    Memang terkadang wilayah ‘abu-abu’ seperti ini menimbulkan dilema. Sebagai contoh, saya pribadi berpendapat seharusnya pemerintah memberikan izin usaha perjudian, tetapi dikelola oleh negara.

    Toh meskipun dilarang, tidak membuat orang berhenti berjudi. Judi bola masih berjalan, orang masih bisa pergi ke kasino luar negeri (kalau di Genting dan Macao banyak orang Indonesia). Jika diizinkan dan dikelola secara monopoli oleh negara, malah bisa diatur dan memberikan kontribusi pajak kepada negara.

    Utk mengontrol ekses negatif yg mungkin bisa timbul, toh kita bisa menerapkan berbagai aturan, misalnya mencontoh aturan di singapore yg kalau warga negaranya mau masuk kasino malah harus membayar dahulu. Kalau perlu, sisihkan 1 pulau khusus utk kasinonya.

    Tapi ini sekedar pendapat pribadi ya🙂

  10. Ammar_Daffa

    Wah…ngeliatnya jangan sepotong2 donk…bukankan investasi untuk jangka panjang…pernah tahu gak kalau JII dalam kurun waktu 7 tahun terakhir performancenya selalu diatas IHSG bahkan LQ-45 sekalipun.
    Rokok…bentar lagi haram…penjualan bakal menurun, harga saham akan menurun , masihkah saham rokok diminati, (bahkan bisa2 gak ada yang beli tuh, karena jangankan sahamnya, rokoknya aja dah haram)….
    setuju dengan Bro Widis, yang keberkahan….amin

    Edison: Sebagai orang yg anti rokok, saya sendiri akan senang sekali jika memang satu hari tidak ada lagi yang membeli rokok. Tetapi sebagai seorang yg realistis, saya merasa rasanya mustahil bahwa rokok itu tidak akan ada yang membeli lagi. Toh status alkohol dan rokok yg ‘dilarang’ oleh agama itu bukanlah sesuatu yg baru, tetapi sejak dahulu kala sudah berstatus seperti itu…tetapi tetap saja ada orang yg merokok dan minum alkohol.

    Perlu diingat bahwa batasan dalam batasan Syariah itu bukan hanya Sin Stock, tetapi juga saham perusahaan finansial ‘konvensional’ spt bank yg bisnisnya erat kaitannya dengan pengenaan bunga. Saya sendiri tertarik utk mengamati ‘dicoretnya’ sektor ini dari JIi dan bagaimana dampaknya terhadap hasil investor? Ini hanya akan bisa kita lihat di kemudian hari, karena masa pengamatan yg baru 7 tahun itu adalah waktu yg relatif singkat utk dunia investasi.

  11. si_buntel

    wah pak, kalo 7 tahun itu masih singkat, terus harusnya investasi itu berapa taun? soalnya setau saya investasi di saham itu sekitar 5 tahun sudah cukup..


    Edison:
    Kalau jangka waktunya HANYA 5 tahun, instrumen saham tidak terlalu tepat. Kalau memang dalam 5 tahun investasinya sudah pasti mau dicairkan, obligasi akan lebih cocok

    Utk investasi di saham, kita harus siap utk berinvestasi MINIMAL 10 tahun….. (itu pun minimal)

  12. Kehadiran perusahaan rokok di BEI mungkin sangat menguntungkan bagi mereka yang telah mengenal investasi di pasar modal. Disisi lain, mungkin semakin membuat masyarakat menjadi ‘masyarakat munafik’. Misalnya, seorang dokter yang telah memahami arti pentingnya investasi di pasar modal, yang dalam setiap harinya, selalu menasehati pasiennya untuk tidak merokok, bisa jadi mengkoleksi saham-saham perusahaan rokok, karena sangat menguntungkan.

  13. San

    Lah bro, kalo dinar yg msh satu2ny index diinvesting ibarat tnp obeng, nah cara laenny? Kalo mo nyebrang ketetangga sblh,sngapur atawa malaysia punya index investing, bagi2 tips n langkah awal serta persiapan2 yg perlu dilakukan donk! Maklum,masih bau kencur nich!

  14. Dini

    Bung Edison, minta ijin copy artikelnya ya..

  15. Blogs RSS feed doesn’t work in my browser (google chrome) how can I repair it?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s