Berkenalan dengan Options (1)

article by Edison & Alina
edited by Edison

Sebenarnya rencana awal saya tadinya adalah menuliskan artikel seri Options sesudah artikel seri ‘Laporan Keuangan’ selesai. Tetapi terkadang timbul juga ‘rasa suntuk’ berbicara tentang topik tertentu, sehingga akhirnya saya putuskan untuk mengeluarkan artikel seri Options ini lebih awal.

—–oOo—–

Bagi sebagian pembaca blog ini, mungkin kata ‘Options’  sudah tidak asing lagi. Iklan-iklan yang menawarkan seminar/workshop option bisa dengan mudah ditemukan di berbagai media (walaupun sekarang tidak ‘seramai’ dulu lagi). Sebagai contoh, koran Kompas 2 hari lalu masih memuat iklan workshop option seharga Rp 5,5 juta dengan ‘garansi‘ bahwa ‘jika posisi trading rugi, sekalipun rugi sedikit, maka biaya seminar dikembalikan‘ (meskipun ada embel-embel ‘syarat & ketentuan berlaku‘). Iklan-iklan lainnya yang kerap saya lihat mengiming-imingkan keuntungan ratusan hingga ribuan persen. Dengan begitu gencarnya angin surga yang ditawarkan, tidak mengherankan banyak orang yang tergiur janji ‘surga option‘ dan rela merogoh koceknya untuk mendapatkan ‘jurus ampuh‘ bermain option.

Percaya atau tidak, sebelum saya bertemu dengan buku ‘The Inteligent Investor’, saya termasuk salah satu di antara orang-orang tersebut. Jika melihat kembali ke masa itu, saya terkadang bisa menggeleng-gelengkan kepala karena apa yang dipelajari dalam workshop Option yang saya ikuti dahulu begitu bertolak-belakang dengan ajaran Ben Graham yang saya pegang kini. Oleh sebab itu, dalam artikel seri ini nantinya saya juga akan mencoba meluruskan berbagai klaim ‘menyesatkan‘ yang kerap ditemui dalam dunia Option. Tetapi tentunya pertama-tama kita harus ‘berkenalan‘ dengan apa itu Options.

Jadi apakah Options itu?

Dalam bahasa ‘resmi‘, Options adalah kontrak resmi yang memberikan Hak (tanpa adanya kewajiban) untuk membeli atau menjual sebuah asset pada harga tertentu (yang dikenal sbg Strike Price) dan dalam jangka waktu tertentu (expiration/maturity).

Options yang memberikan hak untuk ‘membeli’ sesuatu, dikenal sebagai CALL OPTIONS, sedangkan Options yang memberikan hak untuk ‘menjual’ sesuatu, dikenal sebagai PUT OPTIONS.

Mungkin bagi sebagian pembaca blog ini, definisi di atas terlalu ‘rumit‘, ‘panjang‘ ataupun ‘bikin sakit kepala‘. Oleh karena itu, untuk mudahnya, bagi teman-teman tersebut akan saya sederhanakan saja dengan definisi yang akan bisa dipahami oleh hampir semua orang:  Options adalah Uang Muka/Panjar/DP(DownPayment)/dll. Meskipun secara mendasar ada perbedaan antara option dan Uang Muka, tetapi banyak kesamaan di antara keduanya.

Untuk lebih jelasnya, mari kita lihat perbandingan 2 ilustrasi:

  • Tom ingin menjual sepetak tanah miliknya. Kebetulan Alina tertarik untuk membeli tanah tersebut. Harga tanah tersebut oleh Tom ditentukan sebesar Rp 100 juta, sayangnya Alina pada saat itu hanya mempunyai Rp 5 juta. Setelah negosiasi, Tom akhirnya bersedia menerima Rp 5 juta itu sebagai Uang Muka. Tetapi karena banyak orang lain yang juga tertarik untuk membeli rumah tersebut, Tom memberikan batas waktu kepada Alina selama 3 bulan untuk menyelesaikan transaksi jual-beli tersebut. Jika batas 3 bulan tersebut lewat dan Alina belum sanggup melunasi transaksi tersebut, maka uang muka yang telah dibayarkan dianggap hangus.
  • Tom ingin menjual sepetak tanah miliknya. Kebetulan Alina tertarik untuk membeli tanah tersebut. Harga tanah tersebut oleh Tom ditentukan sebesar Rp 100 juta, sayangnya Alina pada saat itu hanya mempunyai Rp 5 juta. Setelah negosiasi, akhirnya Tom memutuskan untuk menjual CALL Options atas  tanah tersebut seharga Rp 5 juta kepada Alina, dengan ketentuan Harga Transaksi (Strike Price) sebesar Rp 100 juta, dan options tersebut akan kadaluarsa (expire) dalam waktu 3 bulan,

Jadi apa persamaannya?

Di kedua ilustrasi itu, Alina mendapatkan hak untuk membeli tanah tersebut dari Tom seharga Rp 100 juta. Dalam hal ini, Alina tidak wajib untuk membeli tanah tersebut. Misalkan saja tiba-tiba setelah 1 bulan, muncul informasi bahwa ternyata di sebelah tanah tersebut akan dijadikan tempat penampungan sampah sehingga harga tanah tersebut turun menjadi hanya Rp 50 juta. Tentunya Alina tidak akan mau lagi membeli tanah tersebut seharga Rp 100 juta. Ia akan lebih merelakan uang mukanya hangus (dalam contoh pertama) atau optionsnya kadaluarsa (dalam contoh kedua).

Tetapi bagaimana seandainya ternyata di tanah tersebut ditemukan tambang emas kecil, sehingga kini harga tanah tersebut ditaksir bernilai Rp 500 juta? Dalam kasus ini, Alina tetap berhak untuk membeli tanah tersebut seharga Rp 100 juta karena telah membayar uang muka (dalam contoh pertama) ataupun karena memiliki hak opsi/options (dalam contoh kedua).

Lalu apa perbedaan antara kedua ilustrasi uang muka dan Options di atas? Dalam contoh pertama (uang muka), jika Alina ingin membeli tanah tersebut, ia tinggal membayar Rp 95 juta, karena telah membayar uang muka sebesar Rp 5 juta. Tetapi dalam kasus kedua (options), Alina tetap harus membayar Rp 100 juta, karena Rp 5 juta yang telah ia bayarkan hanyalah untuk membeli options (hak opsi) saja, dan tidak termasuk ke dalam harga pembelian.

Ilustrasi di atas merupakan gambaran kasar bagaimana cara kerja options. Options sendiri bisa ditemukan dalam berbagai macam ‘produk’, baik misalnya properti, komoditas, hingga saham. Meskipun demikian prinsip kerjanya tetap sama. Untuk artikel ini sendiri, kita hanya akan memfokuskan pembahasannya kepada Stock Options (opsi saham).

(bersambung ke part 2)

16 Comments

Filed under Spekulasi

16 responses to “Berkenalan dengan Options (1)

  1. indie

    wah, bro Nikkentobi emang lihai dalam pemilihan bahasa/ilustrasi yg mudah dimengerti, abis option bahas tentang waran juga dong ^_^

  2. toto_lutu

    Ada lagi bro..
    Options untuk membeli/transfer/kontrak pemain bola..
    Ada juga pinjam dengan opsi kontrak permanen/beli di akhir musim.

  3. Option dalam istilah bisnis ini saya ga paham blas..

    Option pilhan ajah =taunya he he..

    Salam..

  4. wah, asyik nih topik tentang option trading. Apakah anda menyesal dulu ikut seminar option trading?

  5. Tom

    Semua instrumen investasi memiliki kelebihan dan kekurangan. Yang harus menjadi pe-er adalah mengetahui detail instrumen itu dan men-cocok-annya dengan kebutuhan kita,

  6. Risyadmum

    Option bukan untuk semua orang.
    Meski memang di Option bisa trading dengan minimized risk dan hasil tak terbatas.

  7. Vian Kirsta

    Baru tahu sekarang neh..yg kayak beginian..
    Bro Edison ,emang mantap!!!!!!!!!

  8. lagi2 pencerahan… sering mendengar kata options tapi gak tau apa itu.

    thx bro

  9. uty

    sring gw ditanya apa option tapi ga bisa njelaskan dengan bahasa sederhana.

    ditunggu kelanjutannya

  10. putrie_kmps

    akhirnya keluar juga artikel optionsnya, tapi dibiken seri, wah bakalan panjang nih. Ada tentang warrant jg ga bung?

    eh itu di sebelah kanan bawah baru lihat ada perlindungan hak ciptanya. Bagi yang tidak bisa menemukan nih :

    “JanganSerakah.com© 2008-2009 Unauthorized use and/or duplication of this material without express and written permission from this blog’s author and/or owner is strictly prohibited. Excerpts and links may be used, provided that full and clear credit is given to JanganSerakah.com with appropriate and specific direction to the original content.”

  11. Pingback: Berkenalan dengan Options (2) | Tips Keuangan

  12. Walah…tulisannya tanggung bener…
    Bikin penasaran aja…:-)

  13. Pingback: Berkenalan Dengan Corporate Warrant « Jangan Serakah : Bedakan antara Investasi dan Spekulasi

  14. Pingback: Berkenalan Dengan Corporate Warrant | Tips Keuangan

  15. Pemula

    wah..wah..wah.. emang bagus blognya bro edison ini yah, jujur aja baru kali ini saya mendapat jawaban yang sangat2 jelas atas kebingungan saya soal warrant. Walaupun udah berkali-kali pula saya cari jawabannya di blog2 lainnya bahkan wikipedia gak bisa dpt jwb yg selengkap dgn contohnya spt ini.

    Skali lg, terima kasih bro edison

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s